Valentine Day Rentan Namakan Cinta Untuk Seksual

Valentine Day Rentan Namakan Cinta Untuk Seksual - Delapan puluh persen pelaku kejahatan seksual terjadi di antara orang saling kenal, demikian pernyataan Pusat Pencegahan Kejahatan Seksual Taiwan, mendahului Hari Valentine, 14 Februari, mengingatkan warga agar waspada terhadap kencan berujung pemerkosaan.

Saat merayakan Valentine berdua sangat rentan dengan pengatasnamaan cinta untuk melakukan hubungan seks

Saat merayakan Valentine berdua sangat rentan dengan pengatasnamaan cinta untuk melakukan hubungan seks

Menurut data statistik di Taiwan, pada 2010, 80 persen dari 846 kasus kejahatan seksual dilaporkan terjadi di antara orang yang tidak asing. Ini menunjukkan bahwa yang berkencan melalui jejaring internet kerap kali melewati Hari Valentin dengan niat berbeda, yang dapat mengarah ke kencan perkosaan atau hubungan seks tak diinginkan.

Sebagai contoh, perempuan bisa diperkirakan ingin makan malam tenang dengan cahaya lampu lilin, sedangkan laki-laki berniat menghabiskan malam di ranjang, kata pusat pencegahan tersebut. Sekitar 25 persen kejahatan seksual terjadi di rumah pelaku, 24 persen di rumah korban dan 13 persen di kamar hotel, tambahnya.

Kepala pusat pencegahan tersebut, Chang Mei-mei, mengingatkan publik bahwa bila baru terkena sial menjadi korban, penting untuk tidak segera mandi, ke toilet, atau mengganti pakaian sebelum melaporkan penyerangan dan mendapatkan peninjauan kesehatan dan pengumpulan bukti. Agar memudahkan korban melaporkan kejadian, rumah sakit kota Taipei dan rumah sakit Wan Fang menawarkan "layanan terpadu", yaitu polisi, pekerja sosial dan pengacara datang ke rumah sakit untuk membantu korban, kata pusat tersebut.

Ditulis Oleh: Bli Wahyu

Tidak ada komentar:

Posting Komentar