6 Kota bertembok Di Dunia yang Menakjubkan

1. Avila – Spain






Kota ini terletak 1.117 meter (3.665 kaki) di atas permukaan laut, merupakan ibukota provinsi tertinggi di Spanyol. Dibangun di atas puncak bukit yang berbatu, di tengah-tengah padang gurun yang benar-benar: cokelat, kering, berserakan dengan batu-batu besar berwarna abu-abu, dan tertutup oleh pegunungan tinggi. Hal ini menyebabkan iklim yang ekstrim, dengan sangat keras dan musim dingin yang panjang, dan musim panas yang pendek

Ávila mungkin merupakan kota kuno yang dikenal sebagai Abula, disebutkan oleh Ptolemeus dalam Geographia (II 6, 60) sebagai wilayah Iberia Bastetania. Abula disebutkan sebagai salah satu kota pertama di Hispania yang dikristenkan , khususnya oleh Saint Secundus (San Segundo). Namun, Ávila mungkin telah kuno, bukan Obila, sementara mungkin telah Abula kota Abla.

Ávila yang paling dikenal bagi kota bertembok abad pertengahan , yang dibangun dari granit coklat di 1090: diatasi dengan pertahanan, dengan delapan puluh delapan dan sembilan menara gerbang, mereka masih dalam kondisi perbaikan, tetapi sebagian besar kota terletak di luar batas mereka. Katedral Gothic diintegrasikan ke dalam pertahanan kota. Dibangun antara abad ke-12 dan ke-14, dan memiliki penampilan sebuah benteng, dengan dinding-dinding diperangi padat dan dua menara. Ini berisi banyak patung-patung dan lukisan yang menarik, selain satu perak baik terutama mengadakan percobaan, karya Juan de Arfe, berasal dari tahun 1571. Gereja-gereja San Vicente, San Pedro dan San Segundo, pada fitur utama mereka, Romawi dari abad ke-12. Dalam Gothic Biara Santo Tomás, didirikan oleh Ratu Isabella Katolik pada 1482, adalah terutama penting monumen marmer, diukir oleh Florence abad ke-15 pematung Domenico Fancelli, di atas makam Pangeran John, satu-satunya anak Ferdinand dan Isabella

2. Tallinn – Estonia



Tallinn, adalah ibukota Estonia. Kota ini memiliki penduduk sekitar 430.000 jiwa. Pusat kota historis di Tallinn adalah sebuah warisan dunia yang dilindungi oleh UNESCO mulai tahun 1997. Tallinn terletak di pantai selatan Teluk Finlandia, di utara-barat Estonia. Sebuah tebing kapur berjalan melalui kota. Hal ini terungkap, misalnya, di Toompea dan Lasnamäe. Namun, Toompea bukan merupakan bagian dari tebing, tapi bukit terpisah.
Titik tertinggi Tallinn, pada 64 meter di atas permukaan laut, terletak di distrik Nõmme, di sebelah selatan-barat kota.
Panjang garis pantai adalah 46 kilometer. Terdiri 3 besar semenanjung: Kopli semenanjung, Paljassaare semenanjung dan Kakumäe semenanjung

Tallinn dulu adalah salah satu pemukiman berbenteng terbaik di Eropa. Keluar dari 66 menara yang tersebar tembok di abad pertengahan, hanya 20 tetap berdiri di sekitar tempat yang sekarang menjadi Historic Center, namun lebih dari arsitektur indah untuk membuat kota ukuran relatif kecil

3. Pingyao



Kota Pingyao (平遥, pinyin: Píngyáo) adalah sebuah kota setingkat kecamatan (县 xiàn) di Cina di tengah provinsi Shanxi. Dia terletak sekitar 715 km dari Beijing dan 80 km dari ibu kota provinsi, Taiyuan. Pada masa Dinasti Qing, Pingyao merupakan pusat finansial China. Dia sekarang dikenal karena perawatan tembok kota kunonya, dan dia merupakan Situs Warisan Dunia UNESCO.
Pingyao merupakan salah satu dari sedikit kota-kota Cina yang tetap mempertahankan tata letak asli,
tembok kota kunonya, memiliki tinggi 12 meter dengan tebal 5 meter keliling 6 kilometer, dan fitur serangkaian menara raksasa dimana pembela bisa menjaga musuh dari teluk

4. Carcassonne





Carcassonne merupakan salah satu kota di Perancis. Letaknya di bagian selatan. Tepatnya di region Languedoc-Roussillon. Pada tahun 2006, kota ini memiliki jumlah penduduk sebanyak 46.216 jiwa dengan memiliki luas wilayah 65,08 km². Kota ini memiliki kepadatan penduduk sebanyak 675 jiwa/km².
Beberapa bangunan kuno di Carcassonne ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO pada 1996

Lebih dari 3 juta orang melakukan perjalanan ke Carcassonne setiap tahun untuk melihat Perancis abad pertengahan paling terkenal kota bertembok. Benteng telah ada di atas bukit di mana sekarang terletak Carcassonne, sejak pra-Romawi kali, namun tidak sampai Abad Tengah itu mencapai "ditembus benteng" lihat kita lihat sekarang. Tetap unconquered melalui beberapa pengepungan dan bahkan selamat dari keputusan pemerintah Perancis untuk memilikinya dihancurkan

5. Novgorod Kremlin






Moskow dan Saint Petersburg mungkin kota yang paling populer di Rusia, tetapi tak satu pun dari mereka dapat memegang kekuatan untuk Novgorod ketika datang ke arsitektur abad pertengahan. Walaupun namanya, yang diterjemahkan sebagai "The Great New City", Novgorod adalah salah satu pemukiman tertua di Rusia dan juga menjabat sebagai modal pertama. tingginya dinding kemerahan tanggal kembali ke abad ke-15 dan berhasil melindungi Katedral Saint Sophia, salah satu struktur Rusia tertua

6. Great Wall




Tembok Raksasa Cina atau Tembok Besar Cina (Hanzi tradisional: 長城; Hanzi sederhana: 长城; pinyin: Chángchéng), juga dikenal di Cina dengan nama Tembok Raksasa Sepanjang 10.000 Li¹ (萬里長城; 万里长城; Wànlĭ Chángchéng) merupakan bangunan terpanjang yang pernah dibuat oleh manusia, terletak di Republik Rakyat Cina. Panjangnya adalah 6.400 kilometer (dari kawasan Sanhai Pass di timur hingga Lop Nur di sebelah barat) dan tingginya 8 meter dengan tujuan untuk mencegah serbuan bangsa Mongol dari Utara pada masa itu. Lebar bagian atasnya 5 m, sedangkan lebar bagian bawahnya 8 m. Setiap 180-270 m dibuat semacam menara pengintai. Tinggi menara pengintai tersebut 11-12 m.

Untuk membuat tembok raksasa ini, diperlukan waktu ratusan tahun di zaman berbagai kaisar. Semula, diperkirakan Qin Shi-huang yang memulai pembangunan tembok itu, namun menurut penelitian dan catatan literatur sejarah, tembok itu telah dibuat sebelum Dinasti Qin berdiri, tepatnya dibangun pertama kali pada Zaman Negara-negara Berperang. Kaisar Qin Shi-huang meneruskan pembangunan dan pengokohan tembok yang telah dibangun sebelumnya.

Sepeninggal Qin Shi-huang, pembuatan tembok ini sempat terhenti dan baru dilanjutkan kembali di zaman Dinasti Sui, terakhir dilanjutkan lagi di zaman Dinasti Ming. Bentuk Tembok Raksasa yang sekarang kita lihat adalah hasil pembangunan dari zaman Ming tadi. Bagian dalam tembok berisi tanah yang bercampur dengan bata dan batu-batuan. Bagian atasnya dibuat jalan utama untuk pasukan berkuda Tiongkok.

Tembok Raksasa Cina dianggap sebagai salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia. Pada tahun 1987, bangunan ini dimasukkan dalam daftar Situs Warisan Dunia UNESCO

sumber: kaskus.us

Ditulis Oleh: Bli Wahyu

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar